Autochem Racing Siap Pecahkan Rekor Drag Race di Indonesia

Jakarta (Tenaga Kuda) – Bagi para penggila kecepatan, pemecahan rekor adalah impian yang harus diwujudkan. Tak terkecuali oleh tim balap bernama Autochem Racing.

Tim balap yang dibentuk oleh PT Autochem Industri selaku distributor Prestone dan Master di Indonesia tersebut dikomandoi oleh Taqwa SS, seorang mekanik andal dengan segudang pengalaman di dunia balap tanah air dan internasional.

Autochem Racing juga berlaga di balap turing nasional dan drag race Tanah Air dengan komposisi pembalap Fitra Eri, Rama SB dan Robert Paul di balap turing. Tapi khusus pria yang bernama lengkap Robert J Paul, M.Sc, juga dipercaya untuk berlaga di ajang drag race dengan besutan andalannya, Holden Torana produksi tahun 1974.

Drag race menjadi salah satu ajang balap paling diminati di Indonesia. Salah satu buktinya adalah jumlah peserta yang rata-rata berkisar diantara 200-300 starter setiap gelaran drag race berlangsung.

Daerah penyelenggaraan pun tidak hanya di sirkuit Sentul saja, namun tersebar di seluruh kota-kota besar di Indonesia seperti Bandung, Semarang, Surabaya, Medan dan lainnya.

Robert Paul merupakan pemegang rekor drag race di Indonesia dengan catatan waktu 9,278 detik untuk lintasan 402 meter di sirkuit Sentul dan 6,318 detik di lintasan 201 meter saat Otomotif Night Race seri 3 di Kelapa Gading, Jakarta tahun 2005.

Pria ini memang tidak asing dengan dunia balap Indonesia. Sebab kelahiran Edmonton, Kanada ini sudah mulai berkompetisi di Indonesia sejak tahun 1995 dengan mengikuti balap supercar. Ajang drag race mulai diikuti kemudian, di tahun 1997.

Tak anyal sepanjang keikutsertaannya di kompetisi balap beragam prestasi telah ditorehkan dan tetap aktif di dunia balap hingga saat ini. Seperti juara balap supercar, drag race dan balap kelas super retro hingga saat ini.

Tahun 2018, Autochem Racing berencana untuk memecahkan rekor tersebut dengan mengusung mesin V8 supercharged yang mampu menghasilkan tenaga lebih dari 1.500 hp di 7.000 rpm. Dengan spesifikasi ini, Autochem Racing memasang target waktu Holden Torana ini untuk meraih waktu dikisaran 8 detik untuk lintasan 402 meter atau ¼ mile.

“Ini merupakan sebuah target yang cukup menantang. Setelah 13 tahun rekor tak terpecahkan, tentu persiapan matang dalam meracik Holden Torana dengan spesifikasi baru, diperlukan keseriusan dan fokus 100% untuk mewujudkannya,” terang Taqwa SS.

“Begitu pun dengan saya sebagai dragster. Kecepatan finish yang meningkat, tentu melebihi dari 260 km/jam, akan memerlukan kesigapan saat melakukan pengereman setelah finish, mengingat Indonesia belum memiliki trek khusus untuk ajang drag race. Jadi tidak semata berkonsentrasi saat start dan di lintasan, kemampuan deselerasi pun perlu diperhitungkan,” tambah Robert Paul.

Begitu banyaknya peserta di ajang drag race, membuat keberadaan tim Autochem Racing menjadi cukup penting sebagai media promosi.

“Dengan membawa brand Prestone dan Master, otomatis Autochem Racing kian mendekatan lini produk ini ke penggemar otomotif nasional. Apalagi Prestone yang selama ini lebih dikenal sebagai produk cairan rem, kini telah memiliki produk pelumas andal. Begitu pun dengan radiator coolant Master yang cocok untuk mesin modern di iklim tropis seperti Indonesia ini,” kata Christoper Sada, Marketing Director PT Autochem Industry.

Tidak hanya peluncuran tim. PT Autochem Industry sebagai salah satu sponsor di Parjo 2018 menantang para pengunjung untuk memecahkan rekor waktu dari salah satu pembalap Autochem Racing dalam kompetisi Grand Turismo 5 di booth Prestone dan Master. Kompetisi ini akan digelar selama 2 hari (7-8/4) dan memperebutkan total hadiah Rp 3,5 juta.

Sesi talkshow dengan punggawa Garden Speed – Taqwa SS – juga berlangsung pada hari Minggu (8/4), pukul 13.00 WIB di booth Prestone dan Master. Beragam mitos seputar dunia otomotif akan dibahas dalam talkshow kali ini.

SHARE