Honda PCX Hybrid Rebut Predikat FORWOT Motorcycle of the Year 2018

Jakarta (Tenaga Kuda) – Setelah melalui seleksi yang ketat, Honda PCX Hybrid berhasil merebut gelar FORWOT Motorcycle of the Year (FMY) 2018.

Motor matik dengan sistem hybrid ini berhasil meraih nilai terbanyak dari lima finalis yang diseleksi jurnalis yang tergabung dalam Forum Wartawan Otomotif Indonesia (FORWOT).

Penghargaan FMY 2018 merupakan ajang untuk memberikan apresiasi kepada para produsen roda dua di Indonesia. Selain itu, ajang ini juga memberikan informasi dan refensi terkait motor-motor terbaik di Tanah Air dalam satu tahun terakhir.

Proses pemilihan dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama seleksi dilakukan terhadap 30 sepeda motor yang dirilis Agen Pemegang Merek (APM) selama periode September 2017 hingga Agustus 2018. Seleksi dilakukan oleh 73 jurnalis yang tergabung dalam FORWOT dengan pengetahuan dan pengalaman yang mereka miliki.

Berdasarkan hasil seleksi terpilih 5 finalis yaitu Honda PCX, Honda PCX Hybrid, Kawasaki W175, Suzuki Nex II, dan Yamaha Lexi.

“Kami berusaha melibatkan seluruh wartawan yang tergabung dalam FORWOT untuk memberikan penilaian,” kata Raju Febrian Ketua Dewan Juri FORWOT Motorcycle of the Year 2018.

Selanjutnya, setelah lima finalis terpilih, dilakukan pemilihan tahap kedua untuk memilih satu motor terbaik di FMY 2017. Penjurian dilakukan oleh 25 jurnalis yang diseleksi untuk menjadi dewan juri.

Masing-masing juri mendapatkan total 25 poin, dengan kembali memperhatikan aspek Desain, Kenyamanan, Keamanan, Nilai Ekonomis, Handling, Performa, Fungsional, Keramahan Lingkungan, Pengalaman Berkendara, serta Harga.

Setelah melakukan penjurian yang cukup ketat, akhirnya Honda PCX Hybrid berhasil meraih nilai terbanyak yaitu 141 poin. Selanjutnya ada Honda PCX (131 poin), Yamaha Lexi (121 poin), Suzuki Nex II (112 poin), dan Kawasaki W175 (100 poin).

Hasil ini menunjukkan jika penilaian berjalan ketat. Distribusi penilaian yang dilakukan oleh dewan juri hampir merata. Honda PCX Hybrid mendapat nilai terbanyak melihat sejumlah aspek: desain yang modern, tenaga yang besar, teknologi hybrid ramah lingkungan, dan skutik hybrid pertama yang diproduksi di Indonesia. Meski demikian ada beberapa catatan terutama harga jual PCX Hybrid yang dinilai masih mahal.

“Beberapa juri menilai langkah PT Astra Honda Motor memboyong Honda PCX Hybrid ini ke Indonesia patut diapresiasi. Perlu edukasi pada masyarakat tentang keunggulan dan manfaatkan teknologi yang diusung,” tambah Raju Febrian.

Sebagai informasi, dalam setiap pemilihan kendaraan terbaik di Indonesia, sepeda motor maupun mobil, FORWOT hanya memilih satu pemenang dari seluruh segmen dan model.

“Kami harapkan, dengan kemenangan ini menjadi pemicu tidak hanya PT Astra Honda Motor tapi juga Agen Pemegang Merek lainnya untuk terus menghasilkan motor yang ramah lingkungan dan memboyongnya ke Tanah Air. Hal ini tentunya juga mendukung program pemerintah yang menjalankan standar emisi Euro 4,” ujar Indra Prabowo, Ketua Umum FORWOT.

Penyelenggaraan FMY 2018 ini didukung oleh PT Gajah Tunggal Tbk, Federal Lubricants, Garda Motor, Adira Finance, dan Adira Insurance. “Terima kasih kepada para sponsor yang telah mendukung terlaksananya FORWOT Motorcycle of the Year 2018 ini,” tutup Indra.

Tentang FORWOT Motorcycle of the Year

FORWOT Motorcycle of the Year merupakan pemilihan sepeda motor terbaik yang dilakukan oleh para jurnalis otomotif yang bernaung di bawah payung Forum Wartawan Otomotif Indonesia (FORWOT) yang telah dilaksanakan sejak 2006.

Kriteria penjurian adalah Design, Comfort, Safety, Economy, Handling, Performance, Functionality, Enviromental Requirement, Riding Satisfaction, dan Price.

Selain itu tentu saja preferensi yang tinggi dari para anggota dewan juri terhadap sepeda motor berdasarkan liputannya, seperti perkenalan produk, media test ride, dan lain-lain.

SHARE